Blogger Jakarta

Header Ads

Resolusi tahun 2018

Sumber : Tribunnews.com


Hai selamat datang ya di blog aku.. Dan welcome to 2018 yeee.. Apa yang dirasakan saat pergantian tahun nih? Kalo aku sih biasa ajah ahahahaha. Sebenarnya dari tahun ke tahun, aku ngerasa ya udahlah tidak usah ngerayain tahun baruan kek dulu. Harus wajib begadang atau keluar malam melihat kembang api dan rela ikut berpartisipasi dalam kemacetan. Pergantian tahun aku semedi di masjid. Yah bukannya sok alim sih, cuma yah gitu aku bener bener diem di masjid. Aku masih inget masih kecil selalu diajak jalan sekeluarga berserta tetangga naik mobil, trus kita keliling jalanan apa ya aku lupa itu saat aku di Pekanbaru dan aku selalu minta beli terompet yang sudah jadi tradisi setiap pergantian tahun baru. Kalo aku di Jakarta, di rumah kakek aku selalu bikin acara bakar-bakaran ayam, ikan, dan jagung. Itu bener bener kenyang boss. Beda lagi pada saat aku ngekos, tahun baru aku belajar masih ada uas.terpaksa aku cuma tidur dan ga mikirin tahun baru segala macam.

Oke aku akan ngebahas resolusi 2018 kali ini. Banyak banget aku dengar atau baca resolusi 2018 dari netizen ini. Sebelumnya harus tau dulu resolusi itu apa. Menurut KBBI, resolusi adalah putusan atau kebulatan pendapat berupa permintaan atau tuntutan yg ditetapkan. Seperti apasih tujuan kamu di 2018. Apa doamu di awal tahun 2018?.

Mungkin bisa mencopas doa awal tahun lu yang di 2017 belum tercapai. Insya Allah di 2018 bisa menjadi peluang kesempatan untuk meraihnya. Resolusi aku di tahun 2018 adalah menjadi muslimah yang taat kpd Allah SWT, aku pengen lulus kuliah, aku pengen kerja, selalu ngebahagiain orangtua, menjadi penulis, dan banyak banget yang penting positif tanpa menyakiti orang lain.

Waktu terus berjalan, zaman semakin berubah. Hidup pun sudah mulai terbalik yang salah dibenarkan, yang benar disalahkan. Fitnah terus menyebar kemana-mana, seks depan umum bukanlah hal yang memalukan lagi. Riba dianggap halal. Bunuh diri pun cara gampang untuk menghindari masalah. Netizen tidak bijak di social media. Banyak sekali kejadian aneh diluar nalar manusia. Trus aku dan kalian bisa buat apa? Apakah kita bisa diam?

Kita engga tau kapan kita dijemput oleh kematian, kita terlalu fokus dengan dunia dunia dunia. Skripsi,kerja atau yang lainnya sudah dianggap prioritas pertama. Belajar cara hidup enak, matipun juga enak.

Aku selalu berharap tulisan aku memberi manfaat buat kalian. Aku bukan orang yang bijak dalam menulis. Maaf dan terimakasih


Post a Comment

Post a Comment