Review Mie Aceh Bang Jaly BSD

Dokpri

Bang Jaly Bang Jaly goyangnya bikin hepi.. 

Eits eits ayo ngaku siapa yang nyanyi kalimat diatas?  Jangan bohong!

Perjalanan pulang dari Depok ke Tangerang, bikin perut ku keroncongan di tengah perjalanan. Kebetulan abang ipar aku mengarahkan mobilnya ke Mie Aceh Bang Jaly BSD sebelum sampai dirumah. Dalam hati ku bilang yesss.

Dokpri

Mie Aceh Bang Jaly ternyata banyak cabang di Ibukota, di Tangerang juga ada salah satunya daerah BSD. Lokasinya lebih tepat di Ruko Golden Vienna  1, Blok BB no 10 Jl. Raya Rawa Buntu, BSD, Tangerang Selatan. Mie Aceh Bang Jaly buka dari jam 11.00-23.00 dari hari Senin sampai Minggu.

Dokpri

Tempatnya sih masih kecil menurut aku, karena pas aku lihat pengunjung malam jam 19.00 pada saat itu ramai banget, sampai semua bangku dan meja full booking. Tenang deh buat kalian mau ngecharge hp bisa kok, tuh keliatan tempat colokannya. Sayangnya masih kurang fasilitas mushola untuk pengunjung.

Kerupuk Jangek Dokpri
Diatas meja tersedia buku menu, garpu, sendok, sumpit, tisu dan kerupuk jangek. Kerupuk jangek itu bahasa Sumatera yang biasa kita sebut kerupuk kulit. Kerupuk kulit ini sebagai makanan pendamping Mie Aceh. Kalau bosan menunggu, bisa kok ngemil langsung kerupuk jangek ni :(.

Dokpri

Menu makanan Mie Aceh Bang Jaly tidak hanya menyajikan mie Aceh aja nih. Jadi ada menu lainnya seperti mie indomie, martabak tekamur, roti cane, roti bakar, dan kerupuk. Untuk menu minuman ada yang dingin dan hangat, teh tarik, kopi tarik, es jeruk, dah lihat aje semuanya di gambar itu sekalian liat harganye. Awak ndak bisa menjelaskan semua. Aku tertarik mencoba Mie Aceh goreng..


Mie Aceh Bang Jaly

Taraaaa ini diaaa Mie Acehnya pesanan Papa Mama yaitu Mie Aceh original rebus. Mie Aceh adalah makanan tradisional dari daerah Banda Aceh. Mie Aceh bentuk mienya kamurus, berwarna kuning dan tebal. Aku mencoba Mie Aceh Bang Jaly dari tumis, goreng,  rebus tentunya bukan punya aku semua. Kalau Mie Aceh rebus kuahnya sedikit kental yah. Nilai dari aku sih 7/10, untuk Mie Aceh tumis berkuah juga. Rasa rempah-rempah dan ebi lebih terasa dibandingkan Mie Aceh rebus, Nilai aku 6,5/10. Favorit aku yaitu Mie Goreng, bumbunya pas dan meresap di Mie Aceh goreng. Nilai aku 7,5/10 . Semua Mie Aceh Bang Jaly dari kematangan Mie nya pas tidak keras atau tidak lembek, porsinya pas buat aku bikin kenyang. Ada bawang putih, emping, dan timun pisah dari Mie Aceh karena tergantung selera konsumen. Kalian bisa mesan pedas atau tidak tergantung selera deh.

Untuk harga makanan sekitar 15-50 ribu rupiah. Jadi kalian bisa nongkrong disana. Seandainya ada wifi. Pasti lebih seru lagi yakan?
Share:

3 comments:

  1. Iya kalau ada wifie pasti lebih seru tuh. Ngiler lihat mie acehnyaa mbk. Aku suka banget mie aceh. Makasih sharingnya mbk. Salam, mmuthihauradotco

    ReplyDelete
  2. Iya bener klo ada wifinya lebih seruuu...aku blm pernah ksitu. Cuma lewatin doang hihii...
    Mie aceh udah lama banget nggak makan itu

    ReplyDelete
  3. Di witana harga pamulang udah coba blm kak? Ada mi Aceh 46.

    ReplyDelete